Jangan Khawatir, Masih Banyak Orang Baik Sekalipun di Jakarta

Jangan Khawatir, Masih Banyak Orang Baik Sekalipun di Jakarta

Banyak stigma yang beredar tentang Jakarta. Mulai dari lingkungan kumuh, macet, serba mahal, udara kotor, orang-orangnya acuh dan dain-lain.

Gue sebelum datang ke Jakarta juga takut akan stigma-stigma tersebut. Tetapi kejadian Jumat minggu lalu mematahkan stigma tersebut di otak gue.

Gue mengalami hal yang tidak terduga. Di luar pikiran gue. Dan di luar bayangan gue.

Jadi, seperti biasa gue ngantor di hari Jumat itu. Ngantor jam 7.30 - 17.00. Gue bawa motor sendiri waktu itu.

Salah satu temen gue bilang kalau dia nanti ada jadwal piket di kantor. Dan rencananya bakal pinjam motor gue. Oke, gue kasih motornya dan gue nyari boncengan temen yang lain.

Ceritanya gue pulang. Saat itu kondisi lalin macet parah. Gatau apa sebabnya. Mungkin ada kucing lahiran di tengah jalan, atau mungkin ada seorang yang kecelakaan mengakibatkan tangan menjadi "terpisah" dengan kepalanya. Gue nggak tahu.

Separo perjalanan masih oke. Motor masih cihuy. Tapi setelah itu motor udah kerasa agak aneh.

Dan tak selang lama, motor itu mogok. Mesinnya macet. Dan akhirnya gue sama temen gue memutuskan buat dorong motornya.

Eee baru beberapa ratus km perjalanan, eh salah. Baru beberapa langkah kita ngedorong, dari arah belakang ada bapak-bapak nyamperin.

"Kenapa pak? Habis bensin?

"Bukan, Pak. Habis uang belum bisa beli motor baru :D

"Anu, ini pak. Mesinnya macet.

"Yaudah yuk, saya dorong dari belakang (step).

Akhirnya kita distep sama bapak tersebut ke bengkel terdekat.

Setelah sampai di bengkel, ternyata motor iru udah rusak parah. Ga bisa dibenerin di situ. Yaudah akhirnya terpaksa harus dibawa pulang dengan didorong sama bapak tadi.

Dan, gue mencoba untuk ngasih uang dong karena udah ngasih bantuan. Ternyata ditolak. Dia bener-bener tulus untuk menolong.

Entah kenapa gue kok ngerasa kejadian itu aneh ya wkwkwk. Harusnya kan malah biasa aja gitu. Udah normalnya orang saling bantu.

Mungkin karena kejadiannya di Jakarta. Jadi ngerasa aneh banget. Dan ternyata stigma orang-orang Jakarta itu acuh, ga sepenuhnya bener. Udah kebukti sama gue.

2 Komentar untuk "Jangan Khawatir, Masih Banyak Orang Baik Sekalipun di Jakarta"

  1. Jakarta emang banyak jenis orangnya ya mas. Saya yang dari lahir di Jakarta aja masih kaget kalau ada orang yang terlalu baik. Terlalu banyak beken stigma negatifnya jadinya gitu

    BalasHapus
  2. "bukan pak, sengaja dibiarin rusak. ini saya langsung mau beli motor baru"

    gitu dong jawabnya hahahaah....

    karena bantu membantu udah mulai langka, jatuhnya niat ngasih tip... tp kalo yang beginian sih orang2 bakal tulus memang buat nolong kok.

    agak kurang etis sih nyodorin uang ke bapak T_T

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel