UFC : Olahraga yang Aneh

UFC Olahraga yang Aneh - Rulogi


Beberapa hari ini, gue lagi seneng banget liat UFC. Sebuah olahraga gelut yang paling tenar di dunia saat ini.

Dulu waktu pertama kali gue tau ada olahraga ini, gue mikir "ah paling settingan kaya WWE". Ternyata setelah gua dalemin, that is real.

Seketika gue mikir, "kok ada ya orang yang mau main gelut, olahraga bukannya bikin sehat tapi malah bikin bonyok".

Awalnya gue nggak suka sama olahraga ini, karena gue takut. Bukan takut lihat gebug-gebugannya, tapi takut gue niru-niru mereka.

Soalnya dulu kan waktu zamannya WWE sempet rame tuh anak-anak niruin adegan banting-bantingan sampai makan korban. Makanya gue ngehindari buat nonton ginian. Gue takut gue bakalan niruin, ntar siapapun yang di deket gue tak tempeleng kan bahaya~

Temen sekantor ada yang suka banget tuh sama olahraga ini. Hampir tiap hari nontonin di Youtube. Dan hal itu nular ke gue.

Beranda Youtube gue sekarang sering banget muncul tuh pertandingan UFC. Yaudah lah ya, karena lagi suka-sukanya, gue tonton dong.

Gue agak heran dan kagum sebenernya sama tukang gelutnya. Sebenernya mereka masih punya rasa sakit nggak sih? Dipukul, disikut, ditendang, bahkan sampai bocor kok kayaknya biasa-biasa aja ya? Atau jangan-jangan mereka udah disuntik kebal pakai Dermatix? Entahlah gue nggak paham.

Sempet gue ngebayangin kalau gue jadi pemain UFC. Dengan badan krempeng, gue yakin. Sekalinya gue mukul, lawan keenakan. Merasa dipijetin sama gue. Dan sekalianya gue kena pukulan, gue langsung terbang tuh keluar ring.

Pemain UFC - Rulogi
Para pemain saling pukul dan tendang (Source: Google)
Tapi gue punya jurus jitu yang belum pernah dipraktikan oleh pemain lain sebelumnya. Jurus pura-pura kejang.

Jadi, saat lawan nyoba mukul, gue langsung pura-pura jatuh. Terus kejang-kejang buat menarik empati lawan.

Ketika lawan sudah mendekat, gue langsung ngarahin tangan gue ke titik terlemah manusia. Yak, jempol kaki. Nggak, nggak gue emut tuh jempol. Tapi gue mau cabut bulu yang ada di jempol. Gue yakin dengan itu, lawan seketika kejang-kejang (kalau ga percaya, silakan dicoba).

Ketika lawan udah kejang, gue bangkit dan teriak-teriak menang.

Ah sudah, lupakan khayalan gue.

Setelah gue perhatiin, rata-rata tukang gelutnya itu bertato. Dan tatonya itu macam-macam. Ada yang gambar sayap di punggung, ada yang gambar gorila, burung, dan lain-lain. Pokoknya keren.

McGregor Pemain UFC - Rulogi
McGregor (Source: Google)


Tetapi entah kenapa gue belum ngedapetin mereka pakai tatto Yosan (permenkaret). Entahlah, mungkin si  Yosan jualannya nggak sampai luar negeri.

Bayangin aja, McGregor yang tubuhnya kekar, berotot, sangar, pakai tatto Yosan di kedua lengannya. Bentuknya kotak tuh, gambarnya spongebob. Uhhh, keren parah.

Eh tapi ngomong-ngomong soal tatto, gue jadi keinget sama bupati gue. Soalnya namanya Tatto Pamuji. Gue jadi inget masih banyak jalanan yang bolong. Pak tolong jangan cuma ditembel, tapi dibenerin seutuhnya.

Malah jadi kemana-mana ngomongnya.

Kalian pasti tahu kan pertandingan kontroversial si Khabib vs McGregor? Asli, pertandingan itu keren parah. Di luar kericuhan yang terjadi, pertandingan itu bagi gue adalah pertandingan terbaik yang pernah gue tonton.

Si McGregor yang biasanya anteng-anteng aja, giliran ketemu Khabib dia kewalahan. Khabib dengan keahliannya nge-take down lawan memang sangat mendominasi sih.

Ada satu hal yang paling ngena di gue pada pertandingan itu. Yaitu selebrasi si Khabib.

Dari gesturnya, dia mau nunjukin kalau bukan dia yang hebat, tetapi Tuhan lah yang membuatnya hebat. Dan memang betul, McGregor yang sebelumnya sangat menyombongkan diri, akhirnya kalah sama Khabib.

Mungkin dalam kehidupan kita juga sering menyombongkan diri. Kita sombong terhadap kelebihan diri, harta yang kita punya, dan lain-lain. Sampai kita lupa bahwa dibalik itu semua, Tuhanlah yang menitipkannya sama kita.

Gue juga sampai sekarang masih sering menyombongkan diri. Dan gue pengin ngilangin rasa itu dalam diri gue.

Bukannya sok bijak atau gimana, dengan tulisan ini harapannya bisa jadi self reminder bagi gue supaya nggak sombong. Bisa lebih membumi daripada sebelumnya.

Dan semoga artikel ini juga bisa jadi pengingat buat loe yang baca.

Sekian dulu celotehan gue kali ini. Semoga bisa bermanfaat buat kalian. See you and keep thinking :)

12 Komentar untuk "UFC : Olahraga yang Aneh"

  1. kl yg ikut olah rg kyk gini beratnya dibawah 50 kg pstinya bakalan seruu..bukan beradu otot tp beradu tulang wk wk kretek "😆...iya kdg sesekali khilaf msh sk sombong... Tp siapalah gw ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk iya mbak. Krempeng2 semua. Kayaknya orang kalau belum menyombongkan diri belum puas ya wkwkw

      Hapus
  2. wkwkw... saya mau ketawa dulu sepuasnya. kenapa pake bawa-bawa yosan segala sih kan jadi bikin ketawa.

    tapi iya ya, kenapa ada orang yang mau ikut olahraga kayak gitu, bukannya hidup itu buat sehat ya, itu kok malah pada bercucucraan darah...
    warbyasah mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk nggak tau mba, tiba tiba kepikiran yosan wkwkwk

      Iya mba, memang talenta orang beda-beda yak

      Hapus
  3. Anjay siranjay kuranjay olahraga nya pada ngeri ea
    www.agumau.site

    BalasHapus
  4. olahraga kesukaan bapak saya ini, kalau saya mah malas banget nonton beginian! hahaha
    *jangan lupa mampir y AORLIN(.)com

    BalasHapus
  5. Anjaaay wkwk selain seru bacanya ternyata tersurat pesan-pesan yang mantuul gan.

    BalasHapus
  6. saya inget nonton UFC di ANTeve sekitar tahun 1997. waktu itu mereka nayangin UFC 1. waktu itu belum ada peraturan sama sekali, Royce Gracie yg jadi juaranya. ahh good memories!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah gela. gue baru tahu kalau ada olahraga UFC aja tahun 2018an. maaf nih gan, jadi kelihatan tuanya ya wkwkwk

      Hapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel